Pinjaman

Menggunakan Pinjaman Pribadi Sebagai Uang Muka

Menggunakan Pinjaman Pribadi Sebagai Uang Muka

Orang-orang membeli rumah baru mungkin menghadapi tantangan dalam hal mengamankan uang tunai yang dibutuhkan untuk uang muka hipotek mereka.

Itu karena kebanyakan pemberi pinjaman meminta pemohon hipotek untuk meletakkan setidaknya 3% dari harga nilai properti. Dalam beberapa kasus tergantung pada jenis pinjaman dan riwayat kredit pemohon pemberi pinjaman dapat meminta uang muka sebesar 5% sampai 20%.

Pentingnya Uang Muka

Pemberi pinjaman tradisional melihat uang muka setidaknya sebagian sebagai bukti itikad baik atas nama pembeli. Jika sebuah properti berakhir di penyitaan, pemilik rumah menanggung risiko kehilangan uang muka mereka. Potensi kerugian ini berfungsi sebagai satu lagi insentif untuk menjaga pemilik tetap terkini dalam pembayaran hipotek mereka. Pemberi pinjaman seperti mengetahui peminjam memiliki kepentingan dalam permainan.

Tetapi tidak cukup hanya memiliki uang tunai untuk membeli rumah. Pemberi pinjaman ingin melihat dana milik peminjam, gratis dan jelas. Jadi menggunakan pinjaman pribadi untuk uang muka mungkin tidak akan berhasil karena itu berarti pemohon mengambil hutang tambahan. Akibatnya, pemberi pinjaman meneliti laporan kredit pemohon, serta beberapa bulan laporan keuangan untuk memastikan uang muka milik pemohon dan belum dipinjam.

Bagaimana Pinjaman Pribadi Dapat Membantu Pembayaran Uang Muka?

Ini tidak berarti peminjam harus sepenuhnya mengesampingkan penggunaan pinjaman pribadi untuk uang muka hipotek. Dengan perencanaan yang matang, calon pemilik rumah dapat memanfaatkan pinjaman pribadi untuk mengatur urusan keuangan mereka sebelum memulai proses aplikasi hipotek.

Banyak faktor yang mempengaruhi pemberi pinjaman ketika menentukan kesesuaian peminjam. Seperti disebutkan, pemberi pinjaman akan melihat uang tunai kandidat untuk menentukan apakah dia dapat mengelola uang muka. Tetapi pemberi pinjaman juga mempertimbangkan hutang pemohon, terutama hutang kartu kredit: Berapa banyak hutang, jumlah pembayaran bulanan, suku bunga dan faktor lainnya semuanya dievaluasi.

Di sinilah perencanaan yang cermat bisa masuk Jika calon pembeli rumah berencana membeli rumah dalam waktu dekat, dia bisa menggunakan pinjaman pribadi untuk melunasi dan mengkonsolidasikan hutang. Dengan melakukan ini, ini dapat mengubah beberapa pembayaran (dengan beberapa suku bunga) menjadi satu tagihan bulanan yang ramah anggaran. Juga dengan menggunakan pinjaman pribadi untuk melunasi tagihan kartu kredit yang mahal, ini dapat membantu meningkatkan skor kredit peminjam, yang juga dipertimbangkan pemberi pinjaman saat mengevaluasi calon peminjam.

You may also like...